MUBA- Bertahun-tahun berkutat dengan bau tak sedap, membuat pedagang pasar Perjuangan Sekayu merasa tidak nyaman. Ditambah lagi kondisi pasar semerawut, mengharuskan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Muba, Sabtu (18/5/2024) pagi gotong royong membersihkan sejumlah selokan yang tersumbat.

“Sudah lama dan sangat terganggu, belum lagi kalau hujan, terkadang ada pembeli yang terjatuh karena licin,” ungkap May salah satu pedagang di Pasar Perjuangan Sekayu.

Senada, pedagang sepatu Aan mengungkapkan, saluran yang tersumbat itu sudah sangat lama terjadi dan dirinya merasa sangat tidak diperhatikan oleh pihak pengelola pasar.

“Namun, kali ini kami ucapkan terimakasih kepada DLH karena sudah membersihkan ini dan semoga kedepan saluran ini tidak mampet lagi,” ungkap Aan.

BACA JUGA  Muba Kabupaten Pertama di Sumsel Deklarasikan Zero ODOL

Sementara itu, Pj Bupati Muba H Sandi Fahlepi melalui Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Muba H Tabrani Rizki mengatakan para pedagang menyampaikan keluhannya kepada pihak DLH bahwasanya saluran mampet itu sudah terjadi bertahun-tahun sehingga menimbulkan bau yang tak sedap.

“Karena itu, kami disini pagi ini melakukan pembersihan dan membuka kembali saluran-saluran yang mampet di pasar perjuangan ini,” katanya.

Namun, lanjutnya, saat melakukan pembersihan, pihak petugas sedikit terkendala lantaran ada beberapa tempat yang didirikan kios tepat berada di atas saluran air tersebut yang membuat air pada saluran menjadi tersumbat.

“Kami berharap kepada seluruh para pedagang agar tetap menjaga kebersihan dan juga dinas terkait agar tetap memperhatikan ketertiban di lingkungan pasar ini agar hal ini tidak terulang kembali,” tandasnya.(Firman)

BACA JUGA  Ketahuan Mencuri Di Rumah Warga, Wahyudin Ditangkap dan Dimassa Warga Desanya Sendiri
Artikulli paraprakDitangkap Polisi, Muhardiansah Akui Curi Sepeda Motor Verza Milik Bambang
Artikulli tjetërPeringati HPN 2024, PWI Muara Enim Gelar Berbagai Perlombaan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini